Header Ads

Ketuk Pintu Berantas Penyakit TB

Jurnal,Manado - Penyakit Tuberkolosis (TB) merupakan ancaman yang menakutkan bagi manusia. Untuk itu pemerintah terus melakukan upaya pencegahan dengan cara menemukan dan mengobati semua penderita TB sampai sembuh. Seperti dikatakan Menteri Kesehatan RI Prod. Dr. dr Nila Farid Moeloek, Sp.M.(k) yang dibacakan Plt. Asisten I Drs. Roy Mewoh, DEA pada upacara peringatan Hari Tuberkolosis Sedunia (HTBS) di Lapangan Kantor Gubernur Sulawesi Utara, Jumat (7/4/2017) pagi.

"Kami bertekad agar semua penderita TB di Indonesia dapat kembali sehat, hidup berkualitas dan produktif," katanya.

Diketahui, tema peringatan hari TB sedunia tingkat nasional tahun ini adalah Gerakan Masyarakat Menuju Indonesia Bebas Tuberkolosis melalui TOSS TB (Temukan Tuberkolosis Obati Sampai Sembuh). Untuk memperkuat gerakan tersebut, lebih lanjut Menteri Kesehatan meminta masyarakat memulai pola Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (Germas) yang terdiri dari enam tujuan.

"Peningkatan aktivitas fisik, peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat, penyediaan pangan sehat dan percepatan perbaikan gizi, peningkatan pencegahan dan deteksi penyakit, peningkatan kualitas lingkungan, dan peningkatan edukasi hidup sehat," bebernya.

Disamping itu, menteri juga menyambut baik terobosan yang dilakukan pada peringatan Hari TB sedunia yaitu  mewujudkan ketuk 100.000 pintu diseluruh Indonesia. "Ketuk 100.000 pintu ini diharapkan dapat mengendalikan TB dan memperkuat pendekatan keluarga," imbuhnya.

Sebelumnya, di tempat yang sama, terkait gerakan ketuk 100.000 pintu, Kepala Dinas Kesehatan dr Debie Kalalo, M.Sc, PH menyebutkan pelaksanaan ketuk pintu di Sulut mencapai 17.500 rumah dan jumlah penduduk yang telah diedukasi sebanya 47760 orang.

Meskipun demikian, hal tersebut masih menggambarkan cukup tingginya angka kejadian TB di Sulut. "Hasil ketuk pintu ini menunjukkan jumlah kasus TB masih cukup tinggi yaitu 651/100.000 penduduk. Angka kejadian dari jumlah populasi yang dikunjungi ini melebihi angka kejadian nasional yang besarnya 399/100.000 penduduk," ujarnya.

Debie juga mengatakan, peringatan TB sedunia ini meningkatkan komitmen pemerintah daerah untuk mencegah dan mengendalikan TB. "Pemerintah daerah berkomitmen menangani penyakit TB. Selain itu, pengetahuan dan pelibatan masyarakat untuk menjaga kesehatan diri dan keluarga akan ditingkatkan," imbuhnya.

Adapun pengobatan TB resisten obat memakan waktu lama dapat menimbulkan berbagai efek samping serta memerlukan pembiayaan yang berlipat ganda dibandingkan dengan pengobatan TB sensitif obat. Selain itu beban sosial ekonomi pasien akan meningkat bila pasien kebal obat terus meningkat.

Peringatan hari TB sedunia yang dihadiri ribuan peserta ini juga dirangkaikan dengan kegiatan aenam jantung sehat, pelepasan balon TOSS TB dan talkshow. (*/jo) 

No comments

Powered by Blogger.